Friday, June 15, 2018

Love Hurts.

"Tapi apa yang kita nak, itulah yang kita tak akan dapat." - Kartini.

Cinta bukan sekadar rasa untuk suka-suka. Salah rasa, cinta itu akan berakhir dengan tragis. Tapi tiap sesuatu itu telah Tuhan tuliskan sebab dan hikmah dibaliknya, kan? Cinta yang tak kesampaian, mengajar betapa kasih pun kita kepada insan lain, masih juga kita harus mengasihi diri sendiri. Mengajar supaya mencari rahsia lain disebalik perasaan cinta itu sendiri.

Sedih? Ya, benar. Namun kesudahan yang buruk dalam cinta, mengajar dan memberi inspirasi bahawa apa jua yang terjadi, hidup harus diteruskan walau tanpa cinta. Ada kembara yang harus diteruskan walau pada ketikanya kita rebah akibat kecewa.

Sememangnya yang indah itu bagaikan bintang, tinggi dan tak tercapai ataupun bagaikan bayang, berbentuk namun tidak dapat disentuh.

Kenapa saya bercakap tentang kisah patah hati pada satu syawal? Kerana hari ini ada seorang pencinta yang musnah cintanya, kerana kekasihnya dilamar orang dan kekasihnya itu menerima lamaran orang tersebut. Ya, benar kata Kartini. Kadang apa yang paling kita nak, itulah yang kita takkan dapat.

Tuesday, June 12, 2018

As We Grow Older.

Ketika kita masih kanak-kanak, kita sentiasa ingin menjadi orang dewasa. Ketika kita beralih kepada remaja, kita mengaku diri kita telah dewasa. Kita rasa, menjadi dewasa membuatkan kita lebih hebat, atau sekurang-kurangnya nampak hebat. Tiada siapa mahu larang kita melakukan apa yang kita ingin lakukan. Tiada siapa mahu campur tangan dalam urusan kita.

Menjadi dewasa bukan hanya berkaitan dengan peralihan umur. Menjadi dewasa menyedarkan kita tentang banyak perkara. Menjadi dewasa memaksa kita untuk mencari pelbagai jawapan di sebalik bermacam-macam persoalan. Menjadi dewasa bermakna kita perlu membuat pilihan. Menjadi dewasa bererti kita sudah tahu menilai yang mana baik dan yang mana yang buruk, mengenal pasti mana yang penting dan mana yang tidak. Menjadi dewasa menandakan kita perlu bersendirian, perlu berdiri di atas kaki sendiri.

Menjadi dewasa juga menuntut kita untuk lebih banyak melakukan penafian. Menjadi dewasa, menjadikan kita lebih pandai menyembunyikan emosi dan perasaan. Kerana itu kita banyak melakukan penafian. Kita menafikan yang kita sebenarnya letih, kita menafikan yang kita sebenarnya lemah, kita menafikan yang sebenarnya kita takut, kita menafikan yang sebenarnya kita terluka. Kerana menjadi dewasa itu membuatkan kita harus dilihat sebagai satu sosok yang ampuh. Seringkali juga kita menafikan yang sebenarnya kita sedang melakukan penafian. Kita hanya mahu lihat perkara yang kita hendak lihat. Kita hanya mahu percaya perkara yang kita hendak percaya. Sehinggalah lama-kelamaan, penafian yang kita lakukan membuatkan kita berasa selesa, dan kita tak nampak lagi kebenaran yang berada di hadapan mata.

Ketika zaman persekolahan, kita selalu hendak berteman. Ke kantin berteman, ke tandas berteman, ke bilik guru berteman, ke bandar berteman kerana ketika itu kita rasa ramai orang yang sehaluan dengan kita. Menginjak dewasa, kita lebih suka bersendirian dan melakukan semua perkara seorang diri. Kerana kita sedar, tiada siapa yang suka dikawal, tiada siapa yang suka hala tuju dirinya ditentukan oleh orang lain. Kita lebih suka menyimpan sendiri-sendiri hal-hal berkaitan dengan diri kita, tidak kira hal umum atau peribadi. Kerana setelah menjadi dewasa, kita sedar, bahawa segala perkara yang kita lakukan dan rasa, adalah atas tanggungjawab kita sendiri, bukan orang lain.

Dan mungkin kerana itu juga, kita rasa hari raya bukan untuk kita.